Pola Piercing

Pola piercing adalah sinyal perdagangan teknis yang dibentuk oleh hari penutupan dengan kisaran perdagangan berukuran baik, diikuti oleh kesenjangan perdagangan yang lebih rendah pada hari berikutnya dengan kandil putih yang mencakup setidaknya naik dari setengah  panjang  kandil dari hari sebelumnya. tubuh kandil merah, ditutup dengan penutupan lebih tinggi untuk hari itu. Pola ini sering menandakan akhir dari tren penurunan kecil hingga sedang.

Pola piercing adalah salah satu dari beberapa pola candle penting yang biasanya ditinjau oleh analis teknis pada grafik seri harga. Pola ini dibentuk oleh dua tanda kandil berturut-turut. Kandil pertama berwarna merah menandakan hari turun dan yang kedua adalah hijau menandakan hari naik. Ketika seorang trader mengamati pembalikan bullish, semua kandil merah diikuti oleh kandil hijau bisa menjadi peringatan.

Pola piercing merupakan pola bullish candlestick pembalikan, mirip dengan pola bullish engulfing . Ada dua komponen dari formasi pola ini:

  •      Bearish candle (harike- 1)
  •      Bullish candle (hari ke-2)

pola piercing

Sebuah pola piercing terjadi ketika candle bullish pada hari ke- 2 ditutup di atas pertengahan candle bearish hari ke-1.

Selain itu, gap down  di hari ke- 2 hanya untuk mengisi gap saja dan menutup secara signifikan terhadap penurunan harga yang dibuat sebelumnya di hari-1 dimana terjadinya bearish candlestick.

Penolakan gap oleh pembeli adalah tanda bullish besar, dan fakta bahwa pembeli mampu menekan lebih dari penurunan harga hari sebelumnya dah bahkan menciptakan sentimen bullish. Pembeli berhasil menahan harga yang lebih tinggi, menyerap kelebihan pasokan dan meningkatkan tingkat permintaan.

Contoh grafik pola piercing :

Grafik di bawah adalah saham Intel (INTC)  menggambarkan sebuah contoh dari pola piercing:

contoh grafik pola piercing

Sinyal Beli pada Pola Piercing

Umumnya indikator teknis lain digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal beli yang diberikan oleh pola piercing (yaitu break terhadap trendline). Karena pola ini berarti bahwa pembeli tidak dapat sepenuhnya membalikkan penerunan harga  dari hari ke-1, gerakan lebih bullish harus diharapkan sebelum sinyal beli langsung diberikan. Juga, volume lebih dari biasanya pada kemajuan bullish pada hari ke-2 adalah indikator kuat bahwa pembeli telah mengambil alih dan bahwa downtrend sebelumnya kemungkinan berakhir.

Tentang Penulis
Syaifullah Chattar

Syaifullah Chattar


CEO & Founder OmahForex, memulai trading forex pada pertengahan tahun 2005 .