Pola Grafik Wedge

Pola grafik wedge (Wedge chart pattern) terdiri dari 2 enis yaitu pola rising wedge dan falling wedge, sinyal wedge  adalah jeda dalam trend saat ini. Ketika Anda menghadapi formasi ini. Wedges bisa berfungsi baik sebagai pola kelanjutan (continuation pattern)  atau  sebagai pola pembalikan (reversal pattern).

Pola Rising Wedge

Sebuah pola rising wedge terbentuk ketika harga mengkonsolidasikan antara dukungan (support) miring ke atas dan garis perlawanan (resistance).

Di sini, kemiringan garis dukungan (support) lebih curam daripada perlawanan (resistance). Hal ini menunjukkan bahwa higher lows sedang terbentuk lebih cepat dibanding higher high.

Dengan harga konsolidasi, kita tahu bahwa momentum pasar yang besar akan datang, sehingga kita dapat mengharapkan breakout baik atas atau bawah.

Jika rising wedge terbentuk setelah uptrend, biasanya pola pembalikan bearish. Di sisi lain, jika terbentuk selama downtrend, bisa sinyal kelanjutan dari bergerak turun.

pola grafik wedge

Dalam contoh pertama, pola rising wedge terbentuk pada akhir uptrend. Perhatikan bagaimana tindakan membentuk harga tertinggi baru, tetapi pada kecepatan jauh lebih lambat dibandingkan ketika harga membuat terendah lebih tinggi.

pola grafik wedge

Lihat bagaimana harga break ke downside? Itu berarti ada pedagang lebih putus asa untuk menjadi menjual daripada membeli. Mereka mendorong harga turun untuk mematahkan garis tren, menunjukkan bahwa downtrend telah terjadi.

Sama seperti dalam pola chart lain, pergerakan harga setelah breakout kira-kira sama besarnya dengan ketinggian formasi.

Sekarang mari kita lihat contoh lain dari formasi pola rising wedge. Hanya kali ini bertindak sebagai sinyal kelanjutan bearish.

pola grafik wedge

Seperti yang Anda lihat, harga berasal dari downtrend sebelum konsolidasi dan sketsa tertinggi dan terendah yang lebih tinggi bahkan lebih tinggi.

Dalam kasus ini pada grafik Metattrader 4, harga break ke sisi bawah dan downtrend berlanjut. Itulah mengapa disebut sinyal kelanjutan.

Sebuah pola rising wedge terbentuk setelah uptrend biasanya menyebabkan pembalikan (downtrend) sementara rising wedge terbentuk selama downtrend biasanya hasil kelanjutan (downtrend).

Secara sederhana, rising wedge mengarah ke kecenderungan untuk menurun, yang berarti bahwa itu pola chart bearish!

Pola Falling Wedge

Sama seperti rising wedge, pola Falling wedge dapat menjadi pembalikan atau sinyal kelanjutan.

Sebagai sinyal reversal, itu terbentuk di bawah kecenderungan untuk menurun, menunjukkan bahwa uptrend akan datang berikutnya.

Sebagai sinyal kelanjutan, itu terbentuk selama uptrend, menyiratkan bahwa tindakan harga ke atas akan dilanjutkan. Berbeda dengan rising wedge, pola failing wedge adalah chart bullish pattern .

Dalam contoh ini, pola falling wedge berfungsi sebagai sinyal pembalikan. Setelah downtrend, harga dibuat menurunkan nilai tertinggi dan terendah yang lebih rendah.

Perhatikan bagaimana garis tren jatuh menghubungkan harga tertinggi lebih curam daripada garis tren menghubungkan harga terendah.

Setelah break puncak wedge tersebut, harga melonjat keatas kira-kira sama dengan ketinggian formasi.

Mari kita lihat contoh dimana pola falling wedge berfungsi sebagai sinyal kelanjutan. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ketika falling wedge terbentuk  selama uptrend, biasanya sinyal bahwa tren akan dilanjutkan nanti.

Dalam kasus ini, harga konsolidasi sebentar setelah rally yang kuat. Ini bisa berarti bahwa pembeli hanya berhenti sejenak untuk mengambil napas dan mungkin merekrut lebih banyak orang untuk bergabung untuk membeli.

Lihat bagaimana harga break ke sisi atas dan melanjutkan untuk naik lebih tinggi lagi.

Demikian pembahasan dua jensi pola grafik wedge semoga bermanfaat dalam mengambil keputusan trading anda.

Tentang Penulis

Syaifullah Chattar


CEO & Founder OmahForex, memulai trading forex pada pertengahan tahun 2005 .